Friday, November 7, 2008

Mintalah Pertolongan Allah dengan Jalan Sabar Dan Solat


Allah berfirman:

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلاةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلا عَلَى الْخَاشِعِينَ ,الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan sesungguhya hal itu sangat berat, kecuali bagi orang-orang yang  khusyu’ , (iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb mereka dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya" (Al-Baqarah 2:45-46)

Maksud Keseluruhan

Dalam tafsir Ibnu Kathir beliau mengatakan:

يقول تعالى آمرًا عبيده ، فيما يؤمّلون من خير الدنيا والآخرة ، بالاستعانة بالصبر والصلاة

"Allah subhanahu wata'ala memerintahkan hamba-hamba Nya untuk meraih kebaikan di dunia dan akhirat yang mereka harapkan, dengan cara menjadikan kesabaran dan solat sebagai penolong."

Muqatil bin Hayyan dalam tafsirnya tentang ayat ini, beliau mengatakan:

استعينوا على طلب الآخرة بالصبر على الفرائض ، والصلاة

"Hendaklah kalian mengejar kehidupan akhirat dengan cara menjadikan kesabaran dalam mengerjakan berbagai kewajipan dan menjadikan solat sebagai penolong"

Sabar adalah Puasa

Menurut Mujahid, yang dimaksudkan kesabaran itu adalah shiyam (puasa)

Al-Qurthubi dan selainnya pula mengatakan:

ولهذا سمي رمضان شهر الصبر كما نطق به الحديث

"Oleh kerana itulah bulan Ramadhan disebut bulan kesabaran" (Al-Qurthubi 1/372), sebagaimana pernah disebut dalam hadis.

Sabar ialah Menahan Diri dari Perbuatan Maksiat

Ibnu Kathir juga mengatakan:

وقيل : المراد بالصبر الكف عن المعاصي ؛ ولهذا قرنه بأداء العبادات وأعلاها : فعل الصلاة

"Dan dikatakan pula bahawa: yang dimaksud dengan Sabar dalam ayat tersebut adalah menahan dari dari perbuatan maksiat, kerana disebutkan bersama dengan pelaksaan pelbagai macam ibadah, dan yang paling utama adalah ibadah Solat."

Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari 'Umar bin al-Khattab radiyallahu anhu ia berkata:

الصبر صبران : صبر عند المصيبة حسن ، وأحسن منه الصبر عن محارم الله

"Sabar itu ada dua, sabar ketika menghadapi musibah, itu adalah baik, dan lebih baik lagi adalah sabar dalam menahan diri dari perkara yang diharamkan oleh Allah"

Ibnu Abi Hatim juga berkata, "Hal yang senada dengan 'Umar ini diriwayatkan dari Hasan AL-Basri" (Ibnu Abi Hatim I/155)

Solat Menolong Seseorang Mendapatkan Kekuatan dari Berbuat Maksiat

Ibnu Kathir menyebut bahawa Firman Allah "وَالصَّلاةِ" dengan berkata:

فإن الصلاة من أكبر العون على الثبات في الأمر ، كما قال تعالى : { اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلاةَ إِنَّ الصَّلاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ } الآية العنكبوت : 45

"Sesungguhnya solat termasuk perkara besar yang menolong seseorang untuk mendapatkan ketetapan dalam suatu perkara, sebagaimana Firman Allah: Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (solat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan" (Al-Ankabuut 29:45)

Ibnu Kathir berkata:

والضمير في قوله : { وَإِنَّهَا } عائد إلى الصلاة ، نص عليه مجاهد ، واختاره ابن جرير

"Dan dhamir (kata ganti) dalam Firman Allah "وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ" kembali kepada kata Solat. Pendapat dari dari Mujahid dan ia dipilih oleh Ibnu Jarir"

Namun Dhamir itu boleh juga kembali kepada ayat tersebut, iaitu wasiat untuk melakukan hal tersebut. Sebagaimana firman Allah tentang kisah Qarun:

وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَيْلَكُمْ ثَوَابُ اللَّهِ خَيْرٌ لِمَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا وَلا يُلَقَّاهَا إِلا الصَّابِرُونَ

"Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: "Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar" (Al-Qashah 28:80)

Dan juga firman-Nya:

وَلا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلا السَّيِّئَةُ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ * وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ

"Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar." (Fussilat 41:34-35)

Maka walau bagaimanapun, firman Allah "وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ" beerti beban yang sangat berat, "إِلا عَلَى الْخَاشِعِينَ" kecuali kepada orang-orang yang khusyu'. Ibnu Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia mengatakan:

يعني المصدّقين بما أنزل الله

"Iaitu orang-orang yang membenarkan apa yang diturunkan oleh Allah"

Tentang ayat seterusnya iaitu "الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ" ((iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb mereka dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya) beliau berkata:

هذا من تمام الكلام الذي قبله ، أي : وإن الصلاة أو الوَصَاة لثقيلة

"Ayat ini menyempurnakan kandungan ayat sebelumnya, iaitu solat atau wasiat itu merupakan beban yang berat" kecuali kepada...

Definisi Orang Yang Khusyu'

Ibnu Kathir berkata pada ayat ini: "إِلا عَلَى الْخَاشِعِينَ ,الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ" dengan berkata:

يعلمون أنهم محشورون إليه يوم القيامة ، معروضون عليه

"Iaitu mengetahui bahawa mereka akan dikumpulkan kepada-Nya pada hari Kiamat dan dikembalikan kepada-Nya"

Definisi Dikembalikan Kepada-Nya

Ibnu Kathir menafsirkan ayat ini: "وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ", beliau berkata:

أمورهم راجعة إلى مشيئته ، يحكم فيها ما يشاء بعدله ، فلهذا لما أيقنوا بالمعاد والجزاء سَهُل عليهم فعلُ الطاعات وترك المنكرات

"Iaitu semua urusan mereka kembali kepada Masyi-ah (kehendak) Allah. Dia memutuskan segala persoalan sesuai dengan kehendak dan keadilan-Nya. Kerana mereka meyakini adanya hari kembali dan pemberian pahala, maka terasa ringan bagi mereka dalam melaksanakan keta'atan dan meninggalkan kemungkaran"

Mengapa Digunakan Zhon (Sangkaan)?

Pada ayat "يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ" ((iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb mereka), Ibnu Jarir mengatakan:

 العرب قد تسمي اليقين ظنا ، والشك ظنًا ، نظير تسميتهم الظلمة سُدْفة ، والضياء سُدفة ، والمغيث صارخا ، والمستغيث صارخًا ، وما أشبه ذلك من الأسماء التي يسمى بها الشيء وضدّه

"Masyarakat arab terkadang menyebut yakin dengan sebutan zhon (sangkaan). Keraguan (syak) adalah zhon. Seperti perkataan mereka, "zhulmah" (kegelapan) dan "dhiya" (cahaya), diganti dengan kata yang sama iaitu "Shudfah". Juga perkataan "al-Mughiits" dan "al-mustaghiits" dengan sebutan "Sharikh". Dan perkataan lain yang sebutannya sama dengan lawannya"

Seperti juga didalam Firman Allah:

وَرَأَى الْمُجْرِمُونَ النَّارَ فَظَنُّوا أَنَّهُمْ مُوَاقِعُوهَا

"Dan orang-orang yang berdosa melihat neraka, maka mereka meyakini, bahwa mereka akan jatuh ke dalamnya dan mereka tidak menemukan tempat berpaling dari padanya" (Al-Kahfi 18:53)

Didalam Sahih Muslim, dari Abu Hurairah, Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam bersabda:

فَيَلْقَى الْعَبْدَ فَيَقُولُ أَيْ فُلْ أَلَمْ أُكْرِمْكَ وَأُسَوِّدْكَ وَأُزَوِّجْكَ وَأُسَخِّرْ لَكَ الْخَيْلَ وَالْإِبِلَ وَأَذَرْكَ تَرْأَسُ وَتَرْبَعُ فَيَقُولُ بَلَى قَالَ فَيَقُولُ أَفَظَنَنْتَ أَنَّكَ مُلَاقِيَّ فَيَقُولُ لَا فَيَقُولُ فَإِنِّي أَنْسَاكَ كَمَا نَسِيتَنِي ثُمَّ يَلْقَى الثَّانِيَ فَيَقُولُ أَيْ فُلْ أَلَمْ أُكْرِمْكَ وَأُسَوِّدْكَ وَأُزَوِّجْكَ وَأُسَخِّرْ لَكَ الْخَيْلَ وَالْإِبِلَ وَأَذَرْكَ تَرْأَسُ وَتَرْبَعُ فَيَقُولُ بَلَى أَيْ رَبِّ فَيَقُولُ أَفَظَنَنْتَ أَنَّكَ مُلَاقِيَّ فَيَقُولُ لَا فَيَقُولُ فَإِنِّي أَنْسَاكَ كَمَا نَسِيتَنِي ثُمَّ يَلْقَى الثَّالِثَ فَيَقُولُ لَهُ مِثْلَ ذَلِكَ فَيَقُولُ يَا رَبِّ آمَنْتُ بِكَ وَبِكِتَابِكَ وَبِرُسُلِكَ وَصَلَّيْتُ وَصُمْتُ وَتَصَدَّقْتُ وَيُثْنِي بِخَيْرٍ مَا اسْتَطَاعَ فَيَقُولُ هَاهُنَا إِذًا قَالَ ثُمَّ يُقَالُ لَهُ الْآنَ نَبْعَثُ شَاهِدَنَا عَلَيْكَ وَيَتَفَكَّرُ فِي نَفْسِهِ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْهَدُ عَلَيَّ فَيُخْتَمُ عَلَى فِيهِ وَيُقَالُ لِفَخِذِهِ وَلَحْمِهِ وَعِظَامِهِ انْطِقِي فَتَنْطِقُ فَخِذُهُ وَلَحْمُهُ وَعِظَامُهُ بِعَمَلِهِ وَذَلِكَ لِيُعْذِرَ مِنْ نَفْسِهِ وَذَلِكَ الْمُنَافِقُ وَذَلِكَ الَّذِي يَسْخَطُ اللَّهُ عَلَيْهِ

 "Lalu Allah menemui hambaNya dan berkata : “Wahai Fulan! Bukankah Aku telah memuliakanmu, menjadikan engkau sebagai pemimpin, menikahkanmu dan menundukkan untukmu kuda dan unta, serta memudahkanmu memimpin dan memiliki harta banyak?" Maka ia menjawab: “Benar”. Allah berkata lagi: “Apakah engkau telah meyakini akan menjumpaiKu?” Maka ia menjawab: “Tidak,” maka Allah berfirman : “Aku biarkan engkau sebagaimana engkau telah melupakanKu”. Kemudian (Allah) menemui orang yang ketiga dan menyampaikan seperti yang disampaikan di atas. Lalu ia (orang itu) menjawab: "Wahai Rabbku! Aku telah beriman kepadaMu, kepada kitab suciMu dan rasul-rasul Mu. Juga aku telah solat, bersedekah," dan ia memuji dengan kebaikan semampunya. Allah menjawab: "Kalau begitu, sekarang (pembuktiannya)," kemudian dikatakan kepadanya: "Sekarang Kami akan membawa para saksi atasmu," dan orang tersebut berfikir siapa yang akan bersaksi atasku. Lalu mulutnya dikunci dan dikatakan kepada paha, daging dan tulangnya: "Bicaralah!" Lalu paha, daging dan tulangnya bercerita tentang amalannya, dan itu untuk menghilangkan udzur dari dirinya. Itulah nasib munafik dan orang yang Allah murkai." [HR Muslim].

 (Ibnu Kathir, Tafsir Al-Quranul 'Azhim, Jilid 1 m/s 238-241)


2 comments:

mohamed salim said...

bro...nice work.....dan berpesan pesan lar dengan kebenaran dan berpesan pesan lar dengan kesabaran....

asshaddun-hubban-lillah!

mohd faris said...

sahih.... Allahuakbar